Obor Rakyat Indonesia

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Penggalangan Dana Politik oleh Gerindra dan Dugaan Menipisnya ...

On 1:03 AM

Penggalangan Dana Politik oleh Gerindra dan Dugaan Menipisnya ...

Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (tengah) bersiap menghadiri acara Rapat Kerja Nasional Bidang Advokasi dan Hukum DPP Gerindra di Jakarta, Kamis (5/4). Dalam acara yang diselenggarakan secara tertutup tersebut Prabowo akan memberikan arahan dan pidato politiknya kepada seluruh kader Partai Gerindra yang hadir. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/foc/18.MUHAMMAD ADIMAJA Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (tengah) bersiap menghadiri acara Rapat Kerja Nasional Bidang Advokasi dan Hukum DPP Gerindra di Jakarta, Kamis (5/4). Dalam acara yang diselenggarakan secara tertutup tersebut Prabowo akan memberikan arahan dan pidato politiknya kepada seluruh kader Partai Gerindra yang hadir. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/foc/18.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mahalnya biaya politik membuat Partai Gerindra memilih penggalangan dana model baru, yakni penggalangan dana secara masal dari masyarakat (crowdfunding).

Ide crowdfunding untuk biaya politik Gerindra dicetuskan sang ketua umum, Prabowo Subianto, melalui akun Facebook resminya.

Melalui akun tersebut, Prabowo mengumumkan partainya menggelar crowdfunding untuk memenuhi biaya politik yang mahal di Indonesia.

"Saya merancang suatu program pencari dana dari rakyat langsung, dari pendukung-pendukung saya, dan pendukung-pendukung Gerindra. Saya namakan @GalangPerjuangan," kata Prabowo saat berpidato melalui akun Facebook-nya, Kamis (21/6/2018).

Baca juga: Prabowo Galang Donasi untuk Biayai Ongkos Politik Gerindra

Dalam unggahan tersebut juga dijelaskan, penyaluran donasi bi sa dilakukan dengan mengakses @GalangPerjuangan_bot di aplikasi Telegram. Setelah itu, akan muncul informasi terkait penggunaan aplikasi dan nomor rekening donasi.

Ia menilai partainya merasa perlu menggelar crowdfunding lantaran biaya politik di Indonesia yang mahal.

Hal tersebut, kata Prabowo, menyebabkan banyak calon kepala daerah dan politisi lainnya gagal memenangkan kontestasi karena minim modal.

Karena itu, dalam pidatonya, Prabowo tak memedulikan nominal uang yang disumbangkan oleh masyarakat kepada Gerindra.

"Saya mohon bantuanmu, berapa banyak itu tergantung kemampuanmu. Kalau kau, katakanlah, mengirim Rp 5.000 kami sudah terima kasih. Kalau bisa kirim Rp 10.000, Rp 20.000 dan seterusnya akan sangat berarti," lanjut Prabowo.

Hingga kini, crowdfunding yang digelar Prabowo telah mengumpulkan uang sebanyak Rp 219.644.034.

Modal Prabowo menipis?

Upaya crowdfunding yang dig elar Prabowo tak lepas dari dugaan menipisnya modal politik mantan Komandan Jenderal Kopassus itu. Pasalnya, sang adik, Hashim Djojohadikusumo, pernah menyatakan salah satu yang menjadi pertimbangan Prabowo untuk maju kembali menjadi capres ialah logistik.

Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra itu, dalam sebuah acara di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, mengharapkan, cawapres pendamping Prabowo memiliki logistik yang cukup.

"Kalau cawapresnya nanti ada akses ke logistik, itu alhamdulillah, puji Tuhan," ucap Hashim.

Meski demikian, Hashim memastikan kakaknya masih memiliki logistik untuk maju sebagai capres di Pemilu 2019.

"Oh masih," ujar Hashim.

Baca juga: Prabowo Juga Akan Galang Donasi untuk Modal Jadi Capres 2019

Namun, anggota Badan Komunikasi DPP Partai Gerindra Andre Rosiade, mengatakan, crowdfunding yang dicetuskan Prabowo tak bertujuan untuk mengumpulkan pundi-pundi uang untuk pen capresan ketua umumnya.

Ia mengatakan crowdfunding tersebut bukan berarti menunjukan Gerindra kehabisan modal untuk memenangkan Prabowo.

Andre memastikan Gerindra memiliki modal yang cukup untuk memenangkan Prabowo di Pilpres 2019.

Ia menyebut, crowdfunding tersebut bagian dari upaya pendidikan politik yang dilakukan Gerindra kepada masyarakat.

Andre menambahkan, crowdfunding tersebut akan membantu para tokoh masyarakat yang memiliki kapasitas sebagai pemimpin politik untuk berkiprah di eksekutif dan legislatif baik di daerah maupun di pusat.

Baca juga: Prabowo Galang Donasi, Gerindra Bantah Kehabisan Modal

Dengan demikian, para politisi yang terpilih tak terjebak dalam rente lantaran dulunya dibiayai oleh cukong saat berkontestasi.

Ia tak menampik jika sebagian uang dari crowdfunding akan digunakan untuk pencapresan Prabowo, namun jumlahnya tak akan signifikan.

Sebab, kata Andre, tujuan utama penggalangan dana tersebut untuk membiayai operasional politik Gerindra, khususnya dalam kontestasi seperti pilkada dan pileg.

"Uang yang terkumpul sebagian bisa jadi digunakan untuk pilpres, tapi itu pun tidak signifikan jumlahnya. Karena tujuan utama dari crowdfunding ini ialah bukan untuk pilpres, tapi misalnya untuk membiayai tokoh masyarakat yang baik tapi enggak punya uang untuk terjun di politik," kata Andre.

"Jadi nanti para politisi yang terpilih tak perlu mengabdi ke cukong, tapi mereka mengabdinya kepada rakyat," lanjut Andre.

Hal senada disampaikan Ketua DPP Partai Gerindra Habiburokhman menanggapi langkah Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang menggalang donasi untuk ongkos politik Partai Gerindra.

"Oh, enggak (kehabisan modal), crowdfund itu kan biasa di negara demokrasi," kata Habiburokhman kepada Kompas.com, Jumat (22/6/2018).

Habiburokhman mencontohkan po litik di Amerika Serikat. Menurut dia, Barack Obama dan Donald Trump turut menggalang dana dari pendukungnya untuk modal kampanye sebagai calon presiden.

"Justru itu ada nilai atau filosofi demokrasinya, yaitu melibatkan masyarakat berpartisipasi dalam perjuangan sejak awal sekali," kata dia.

Kompas TV Gerindra bantah program penggalangan dana sebagai sinyal kurangnya modal untuk maju ke bursa Capres 2019.
Page: 12 Show All Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
  • Jelang Pemilu 2019

Berita Terkait

Prabowo Subianto akan Bertemu Zulkifli Hasan Bahas Pilkada

Prabowo Galang Donasi, Dana Terkumpul Rp 219 Juta dalam 52 Jam

Prabowo Iba Dengar Sudirman Said Gadai Rumah untuk Biaya Saksi Pilkada

Prabowo Me rasa Jadi Sasaran Amarah Pejabat karena Bicaranya Blak-blakan

Ketika Prabowo Peluk Deddy-Dedi sebelum Debat Pilkada Jabar

Terkini Lainnya

Bikin Gaduh, Soekarwo Minta 'Quick Count' Pilkada Jatim Dibatasi

Bikin Gaduh, Soekarwo Minta "Quick Count" Pilkada Jatim Dibatasi

Regional 25/06/2018, 15:01 WIB Truk Pengakut Logistik Pilkada Tabrak Pohon, Satu Kotak Suara Rusak

Truk Pengakut Logistik Pilkada Tabrak Pohon, Satu Kotak Suara Rusak

Regional 25/06/2018, 14:57 WIB Ajukan PK, Suryadharma Anggap BPKP Tak Berwenang Menilai Kerugian Negara

Ajukan PK, Suryadharma Anggap BPKP Tak Berwenang Menilai Kerugian Negara

Nasional 25/06/2018, 14:56 WIB PKS Sebut Ahmad Heryawan Cawapres Terkuat di Partai

PKS Sebut Ahmad Heryawan Cawapres Terkuat di Partai

Nasional 25/06/2018, 14:54 WIB Seorang Nelayan Berhasil Dievakuasi Setelah Perahunya Tenggelam Di Teluk Tomini

Seorang Nelayan Berhasil Dievakuasi Setelah Perahunya Tenggelam Di Teluk Tomini

Regional 25/06/2018, 14:51 WIB Gembong Sebut Kunjungan Sandiaga ke Amerika Hanya Jalan-jalan

Gembong Sebut Kunjungan Sandiaga ke Amerika Hanya Jalan-jalan

Megapolitan 25/06/2018, 14:49 WIB Pemerintah Mesir Perpanjang Keadaan Darurat Negara hingga 3 Bulan

Pemerintah Mesir Perpanjang Keadaan Darurat Negara hingga 3 Bulan

Internasional 25/06/2018, 14:48 WIB Mahasiswa Universitas Brawijaya Ubah Limbah Pindang Ikan Jadi Penyedap Rasa

Mahasiswa Universitas Brawijaya Ubah Limbah Pindang Ikan Jadi Penyedap Rasa

Regional 25/06/2018, 14:46 WIB Kapolri: Tak Netral Saat Pilkada, Anggota Polri Bisa Dimutasi hingga Dipecat

Kapolri: Tak Netral Saat Pilkada, Anggota Polri Bisa Dimutasi hingga Dipecat

Nasional 25/06/2018, 14:44 WIB Mahfud MD Sebut Tak Semua Ketentuan Pidana Diatur KUHP

Mahfud MD Sebut Tak Semua Ketentuan Pidana Diatur KUHP

Nasional 25/06/2018, 14:43 WIB Prabowo: Saya Mohon, TNI-Polri Jangan Jadi Pembela Salah Satu Pihak

Prabowo: Saya Mohon, TNI-Polri Jangan Jadi Pembela Salah Satu Pihak

Nasional 25/06/2018, 14:34 WIB Dipastikan Menang Pemilu, Erdogan Berjanji Bakal Membebaskan Suriah

Dipastikan Menang Pemilu, Erdogan Berjanji Bakal Membebaskan Suriah

Internasional 25/06/2018, 14:31 WIB Di Mabes Polri, Wiranto Tekankan Netralitas Polisi, TNI, dan ASN pada Pilkada

Di Mabes Polri, Wiranto Tekankan Netralitas Polisi, TNI, dan ASN pada Pilkada

Nasional 25/06/2018, 14:30 WIB 5 Faktor yang Buat JK Yakin Pilkada Serentak akan Berjalan Aman...

5 Faktor yang Buat JK Yakin Pilkada Serentak akan Berjalan Aman...

Nasional 25/06/2018, 14:29 WIB Banjir di Cawang Sudah Surut

Banjir di Cawang Sudah Surut

Megapolitan 25/06/2018, 14:27 WIB Load MoreSumber: Google News

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »