www.AlvinAdam.com


Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

KPAI Ingatkan Kemendikbud Soal Konsekuensi Keputusan MK

Posted by On November 09, 2017

KPAI Ingatkan Kemendikbud Soal Konsekuensi Keputusan MK

KPAI Ingatkan Kemendikbud Soal Konsekuensi Keputusan MK - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengingatkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) tentang konsekuensi keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) soal penganut kepercayaan agama. Sebab, dalam UU Sisdiknas, pemerintah harus menyiapkan guru agama bagi siswa. Sementara faktanya beberapa agama malah kekurangan tenaga guru.

"KPAI mengapresiasi keputusan MK karena sesuai dengan hak asasi manusia (HAM) sebagaimana dijamin dalam UUD 1945 pasal 29,” kata Komisioner KPAI Bidang Pendidikan Retno Listyarti kepada JPNN, Kamis (9/11).

Yang harus dipikirkan, lanjut Retno adalah penyediaan guru agama sebagaimana diatur dalam UU 20/2003 tentang Sisdiknas, Bab 5 Pasal 12 butir 1 a. Disebutkan bahwa setiap anak atau peserta di satuan pendidikan wajib mendapatkan pelajaran agama sesuai agamanya dari guru agama yang seagama.

“Kami kan tidak paham kesulitan Kemendikbud apa untuk menerapkannya. Apalagi sejak 2003 perintahnya di Sisdiknas. Guru agama Hindu dan Budha kan sangat jarang. Apalagi aliran kepercayaan," bebernya.

KPAI, lanjutnya, hanya mengingatkan konsekuensi dari keputusan MK dikaitkan dengan UU Sisdiknas pasal 12.(esy/jpnn)

Berita Terkait
  • Anak-anak Tidak Pernah Bersinggungan Aliran Kepercayaan
  • Siswa Penghayat Kepercayaan, Siapa Guru Pengajarnya?
  • Kemenag Tegaskan, Kepercayaan Bukan Agama
  • Jumlah Penghayat Kepercayaan Capai 12 Juta Jiwa
  • Ini Rencana Kemendagri agar Aliran Kepercayaan Masuk di KTP
  • Putusan MK Mendistorsi Definisi Agama
Sumber: JPNN

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »