www.AlvinAdam.com


Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Sosial: Kontroversi Tugu di Lautan Pasir Bromo

Posted by On Oktober 15, 2017

Kontroversi Tugu di Lautan Pasir Bromo

Kontroversi Tugu di Lautan Pasir Bromo - JPNN.COM

jpnn.com, PROBOLINGGO - Siapa yang tak kenal pesona alam Gunung Bromo, di Kabupaten Probolinggo, Jatim. Semua orang mengaguminya.

Namun, belakangan pengunjung di wisata taman nasional itu tiba-tiba terusik.

Sejumlah wisatawan protes dengan pembangunan dua tugu di lautan pasir yang dilakukan pengelola wisata taman nasional.

Seorang pecinta alam lautan pasir Bromo bahkan mengirim surat terbuka ke Kementerian Pariwisata dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang isinya menilai pembangunan itu menghamburkan uang.

Warga yang mengirim surat terbuka itu adalah Sigit Pramono yang mewakili Komunitas Sahabat Bromo dan Masyarakat Fotografi Indonesia.
Ada pun isi sur at, protes keras pembangunan dua tugu ini oleh pengelola wisata Yakni Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.

Selain itu, pembangunan ini dianggap tidak menambah cantik panorama Bromo.
Salah satu tugu terletak tepat di jalan menuju Kawah Bromo, bertuliskan The Sea Of Sand Bromo Tengger Semeru National Park.
Tugu yang memiliki panjang 7 meter dan tinggi maksimal 4 meter ini, berbahan batu bata.

Di sebelah kanan kirinya ada logo Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.
Sekilas tugu tersebut menghalangi pandangan saat melihat pesona kawah Gunung Bromo.
Menurut Agustian, salah satu wisatawan asal Surabaya, saat pertama kali datang ke Bromo di tahun 1973 silam, auara sakral dan mistis sangat terasa.

"Karena itu saya menyayangkan adanya pembangunan tugu di lautan Pasir Bromo, sebab menghalangi pandangan ke Gunung Bromo, juga menghilangkan aura mistis di tanah suci warga Suku Tengger," ujar Agustian.Di sisi lain, pembangunan tugu ini tidak dipersoalkan sebagian wisatawan sebab masih banyak spot lain untuk melihat Bromo.

  • 1
  • 2
  • Next
Sumber: JPNN

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »