www.AlvinAdam.com


Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Informasi: 11 Fakta Perbedaan TNI dan Polri Terkait Senjata SAGL Impor

Posted by On Oktober 10, 2017

11 Fakta Perbedaan TNI dan Polri Terkait Senjata SAGL Impor

Polemik Panglima TNI

11 Fakta Perbedaan TNI dan Polri Terkait Senjata SAGL Impor

Berikut sejumlah fakta perbedaan pandangan antara TNI dan Polri mengenai SAGL:

11 Fakta Perbedaan TNI dan Polri Terkait Senjata SAGL ImporTRIBUN/DANY PERMANAKaKorps Brimob Polri Irjen Pol Murad Ismail (kiri) bersama Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto (kanan) menunjukkan jenis senjata pelontar granat yang kini masih tertahan di kepabeanan Bandara Seokarno-Hatta, saat memberikan keterangan pers di Mabes Polri, Sabtu (30/9/2017). Saat ini Korps brimob masih menunggu rekomendasi dari Badan Intelijen Strategis TNI terkait tertahannya 280 pucuk senjata pelontar granat dan 5932 pucuk amunisi di kepabeanan Bandara Soekarno-Hatta. TRIBUNNEWS/DANY PERMANA

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Terjadi perbedaan pendapat antara TNI dan Polri terkait Senjata Stand Alone Grenade Launcher (SAGL) yang diimpor Brimob.

Senjata asal Bulgaria ini diimpor oleh PT. Mustika Duta Mas. Rencananya akan didistribusikan ke Korps Brimob Polri dengan menggunakan Pesawat Charter model Antonov AN-12 TB dengan Maskapai Ukraine Air Alliance UKL-4024.

Sejak kedatangannya di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng pada 29 September lalu, telah mengundang banyak perdebatan mengenai kemampuan atau spesifikasi SAGL tersebut.

Baca: MK Putuskan Penyidik Bisa Gunakan Alat Bukti Lama Untuk Terbitkan Sprindik Baru

Berikut sejumlah fakta perbedaan pandangan antara TNI dan Polri mengenai SAGL:

1. Kakor Brimob Irjen Pol Murad Ismail mengatakan SAGL Kaliber 40 x 46 mm merupakan senjata yang tidak dapat membunu h tapi hanya memberi efek kejut.

2. Masih menurut Kakor Brimob, SAGL Kaliber 40 x 46 mm tidak memiliki kemampuan untuk menghancurkan sesuatu seperti tembok ataupun anti tank.

3. Dijelaskan pula senjata tersebut dapat menggunakan peluru karet, peluru hampa, peluru gas air mata, peluru asap, dan ada juga peluru yang menimbulkan ledakan.

4. Polri menyatakan senjata jenis Arsenal Stand Alone Grenade Launcher (SAGL) Kal 40 x 46mm sebanyak 280 pucuk di Soekarno Hatta, sebenarnya sudah ketiga kalinya diadakan. Antaralain pada 2015, 2016, dan sekarang 2017.

5. Namun menurut TNI, sampai saat ini pihaknya tidak memiliki amunisi seperti yang diimpor Mabes Polri yakni 5.932 amunisi untuk arsenal Stand Alone Grenade Launcher (SAGL) Kal 40 x 46 milimeter.

Halaman selanjutnya 12
Penulis: Srihandriatmo Malau Editor: Johnson Simanjuntak Ikuti kami di Beginilah Suasana Wisata di Pulau Seks, Sediakan Narkoba dan Seks Bebas, Harga Tiketnya Fantastis! Sumber: Google News

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »