Informasi: Politisi PDI-P: Tidak Etis Panglima TNI Menyatakan akan Menyerbu Lembaga Tinggi Negara

Politisi PDI-P: Tidak Etis Panglima TNI Menyatakan akan Menyerbu Lembaga Tinggi Negara KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Panglima TNI Jenderal TN...

Politisi PDI-P: Tidak Etis Panglima TNI Menyatakan akan Menyerbu Lembaga Tinggi Negara

Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo sebelum rapat kerja dengan Komisi I DPR, Senin (6/2/2017).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo sebelum rapat kerja dengan Komisi I DPR, Senin (6/2/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi I DPR Charles Honoris menyayangkan penyampaian misinformasi oleh Panglima TNI Gatot Nurmantyo terkait upaya pembelian 5000 senjata api secara ilegal oleh institusi tertentu. Terlebih ucapannya itu membuat kegaduhan.

"Hal ini sudah menciptakan kegaduhan dan keresahan publik. Sebagai Panglima T NI tentunya Pak Gatot harus bisa memilih dan memilah informasi apa saja yang layak disampaikan keluar," kata Charles kepada Kompas.com, Senin (25/9/2017).

Charles mengatakan, saat ini sudah terbuka melalui statement resmi Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto bahwa ternyata institusi yang dimaksud oleh Panglima TNI adalah Badan Intelijen Negara. Pembelian senjata itu pun dilakukan secara legal untuk pendidikan di BIN.

"Sangat tidak etis ketika seorang Panglima TNI menyatakan akan menyerbu sebuah lembaga tinggi negara lainnya. Seharusnya Pak Gatot sebagai pimpinan sebuah lembaga tinggi negara bisa berkoordinasi dengan baik dengan lembaga-lembaga lainnya untuk mensukseskan program kerja pemerintahan Jokowi, bukan malah sebaliknya," ucap Charles.

(Baca: Sebar Isu Pembelian 5.000 Senjata, Panglima TNI Dinilai Sedang Berpolitik)

Politisi PDI-P ini pun menyarankan, menjelang masa pensiun, Gatot bisa fo kus menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan rumah tangga yang tersisa dalam upaya membangun dan meningkatkan kapasitas dan kapabilitas TNI. Gatot, kata dia, harus fokus meninggalkan legacy yang baik sebagai seorang pimpinan TNI.

"Statement Pak Wiranto sudah merupakan pernyataan sikap resmi dari pemerintah. Saya berharap dengan apa yang disampaikan Pak Wiranto tadi malam kegaduhan dapat segera diakhiri dan tidak ada polemik terkait hal ini lagi," ucap Charles.

Sebelumnya, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menyampaikan, ada institusi yang berencana mendatangkan 5.000 pucuk senjata secara ilegal dengan mencatut nama Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Indonesia. Gatot menyampaikan, TNI akan mengambil tindakan tegas jika hal tersebut dilakukan, tidak terkecuali apabila pelakunya berasal dari keluarga TNI bahkan seorang jenderal sekalipun.

(Baca:Wiranto Minta Polemik Pembelian 5.000 Senjata Ditutup)

Lebih lanjut, Ga tot menegaskan, nama Presiden Jokowi pun dicatut agar dapat mengimpor senjata ilegal tersebut. "Mereka memakai nama Presiden, seolah-olah itu yang berbuat Presiden, padahal saya yakin itu bukan Presiden, informasi yang saya dapat kalau tidak A1 tidak akan saya sampaikan di sini. Datanya kami akurat, data intelijen kami akurat," kata dia.

Namun pernyataan Panglima itu dibantah Menkopolhukam Wiranto yang menjelaskan bahwa pernyataan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo soal ada institusi non-militer yang berencana mendatangkan 5.000 pucuk senjata secara ilegal adalah keliru. Yang benar, kata dia, institusi non-militer yang berniat membeli senjata itu adalah Badan Intelijen Negara (BIN) untuk keperluan pendidikan.

Jumlahnya pun tak mencapai 5.000 pucuk, tetapi hanya 500 pucuk. BIN juga sudah meminta izin ke Mabes Polri untuk pembelian senjata itu. Izin tak diteruskan ke TNI lantaran spesifikasi senjata yang dibeli BIN dari Pindad itu berbeda dengan yang dimilik i militer.

Kompas TV Kabar adanya sebuah intitusi di luar TNI yang mencoba mengimpor 5.000 senjata disampaikan panglima TNI.

Berita Terkait

Panglima TNI Apresiasi Warga Timor Leste Perbaiki Makam Prajurit TNI

Ini Alasan Panglima TNI Perintahkan Pemutaran Film G30S/PKI

Panglima TNI: Ketiga Presiden Ini Luar Biasa, Bisakah Kita Begitu kalau Meninggal?

Soal Film G30S/PKI, Panglima TNI Sebut Ide Presiden Jokowi Luar Biasa

Akan Ziarah ke TMP Seroja di Timor Leste, Panglima TNI Ajak Warakawuri

Terkini Lainnya

Angkutan Gratis dan 'Brother School' untuk Anak Pengungsi Gunung Agung

Angkutan Gratis dan "Brother School" untuk Anak Pengungsi Gunung Agung

Regional 25/09/2017, 09:44 WIB Trump Terbitkan Larangan Perjalanan Baru ke Tiga Negara

Trump Terbitkan Larangan Perjalanan Baru ke Tiga Negara

Internasional 25/09/2017, 09:36 WIB Tuntut Perhatian Pemerintah,  Eks Milisi Timtim Menari Massal

Tuntut Perhatian Pemerintah, Eks Milisi Timtim Menari Massal

Regional 25/09/2017, 09:27 WIB Dua Hari, 2 Pengemudi Transportasi Online di Medan Tewas Dibunuh

Dua Hari, 2 Pengemudi Transportasi Online di Medan Tewas Dibunuh

Regional 25/09/2017, 09:15 WIB Minta Jadi PNS, Pegawai Dishub dan Satpol PP DKI Akan Unjuk Rasa di Kemenpan

Minta Jadi PNS, Pegawai Dishub dan Satpol PP DKI Akan Unjuk Rasa di Kemenpan

Megapolitan 25/09/2017, 09:13 WIB Bertolak ke Jateng, Jokowi Resmikan Tol Bawen-Salatiga

Bertolak ke Jateng, Jokowi Resmikan Tol Bawen-Salatiga

Nasional 25/09/2017, 08:50 WIB Membangun Prestasi Olahraga via Industri

Membangun Prestasi Olahraga via Industri

Olahraga 25/09/2017, 08:36 WIB Viral, Foto Polisi Ikut 'Ngamen' di Lampu Merah untuk Pengungsi Gunung Agung

Viral, Foto Polisi Ikut "Ngamen" di Lampu Merah untuk Pengungsi Gunung Agung

Regional 25/09/2017, 08:20 WIB 15 Tahun Car Free Day, Ini Sejumlah Hal yang Akan Dievaluasi...

15 Tahun Car Free Day, Ini Sejumlah Hal yang Akan Dievaluasi...

Megapolitan 25/09/2017, 08:16 WIB KPAI: Nikah Siri Enggak Sesederhana yang Ada di Situs Itu

KPAI: Nikah Siri Enggak Sesederhana yang Ada di Situs Itu

Megapolitan 25/09/2017, 08:16 WIB Fadli Zon Minta Reforma Agraria Dipercepat

Fadli Zon Minta Reforma Agraria Dipercepat

Nasional 25/09/2017, 08:03 WIB Pemprov DKI Akan Tertibkan Bangunan Liar di Dua Lokasi Setiap Bulan

Pemprov DKI Akan Tertibkan Bangunan Liar di Dua Lokasi Setiap Bulan

Megapolitan 25/09/2017, 07:59 WIB Politisi PDI-P: Tidak Etis Panglima TNI Menyatakan akan Menyerbu Lembaga Tinggi Negara

Politisi PDI-P: Tidak Etis Panglima TNI Menyatakan akan Menyerbu Lembaga Tinggi Negara

Nasional 25/09/2017, 07:39 WIB Si Cilik Pencuri Perhatian Jokowi

Si Cilik Pencuri Perhatian Jokowi

Nasional 25/09/2017, 07:36 WIB Kesalahpahaman dan Pembubaran Kebaktian di Rusun Pulogebang

Kesalahpahaman dan Pembubaran Kebaktian di Rusun Pulogebang

Megapolitan 25/09/2017, 07:26 WIB Load MoreSumber: Google News

COMMENTS

Nama

Berita,163,Budaya,10,Ekonomi,19,Hankam,5,Informasi,9,Kesehatan,3,Olahraga,159,Opini,61,Pendidikan,23,Politik,1943,Sosial,3,Teknologi,160,Tokoh,5,
ltr
item
Obor Rakyat: Informasi: Politisi PDI-P: Tidak Etis Panglima TNI Menyatakan akan Menyerbu Lembaga Tinggi Negara
Informasi: Politisi PDI-P: Tidak Etis Panglima TNI Menyatakan akan Menyerbu Lembaga Tinggi Negara
http://assets.kompas.com/crop/116x2:698x390/750x500/data/photo/2017/02/06/1508263IMG-20170206-WA00061780x390.jpg
Obor Rakyat
http://www.oborrakyat.com/2017/09/informasi-politisi-pdi-p-tidak-etis.html
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/2017/09/informasi-politisi-pdi-p-tidak-etis.html
true
8492057078391058769
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy