Yang Berbeda dari Rapat Paripurna Hari ini dan Hari Sebelumnya... - KOMPAS.com

Yang Berbeda dari Rapat Paripurna Hari ini dan Hari Sebelumnya... - KOMPAS.com KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Rapat paripurna DPR RI pengambil...

Yang Berbeda dari Rapat Paripurna Hari ini dan Hari Sebelumnya... - KOMPAS.com

Rapat paripurna DPR RI pengambilan keputusan Rancangan Undang-Undang Pemilu (RUU Pemilu), Kamis (20/7/2017).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Rapat paripurna DPR RI pengambilan keputusan Rancangan Undang-Undang Pemilu (RUU Pemilu), Kamis (20/7/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ada pemandangan yang berbeda dari rapat paripurna DPR pada hari ini, Kamis (20/7/2017).

Apa yang berbeda?

Biasanya, banyak kursi kosong di ruang rapat paripurna. Jumlah anggota yang hadir seringkali tak sesuai dengan jumlah yang tertuang pada lembar kehadiran.

Tapi, berbeda dengan hari ini.

Rapat paripurna D PR dengan agenda pengambilan keputusan Rancangan Undang-Undang (RUU) Pemilu terkait lima isu krusial, dihadiri lebih dari separuh anggota Dewan.

Jumlah yang tertera di lembar kehadiran, kurang lebih sama dengan kehadiran fisik di ruang rapat.

Hari ini, tercatat 450 anggota DPR menghadiri rapat paripurna,

Jika dilihat dari kehadiran fisiknya, jumlah tersebut sesuai dengan catatan pada daftar hadir.

Baca: Golkar Wajibkan Anggotanya Hadiri Paripurna Saat Putuskan RUU Pemilu

Wajib hadir

Pentingnya agenda rapat paripurna hari ini, membuat fraksi-fraksi mewajibkan para anggotanya untuk hadir. Hal ini sebagai antisipasi kemungkinan voting dalam pengambilan keputusan.

DPP Partai Golkar, misalnya. Sejak beberapa hari lalu, ada instruksi bagi anggota Fraksi Golkar untuk menghadiri rapat paripurna pada hari ini.

"Berkaitan dengan proses pengambilan keputusan terhadap Undang-Undang Pemilu tan ggal 20 Juli 2017 yang akan datang maka seluruh anggota fraksi diwajibkan untuk hadir dalam perjuangan penugasan Partai Golkar," kata Ketua Harian DPP Partai Golkar Nurdin Halid, di Kantor DPP Golkar, Slipi, Jakarta Barat, Selasa (18/7/2017).

Sementara, sejumlah fraksi lainnya melarang anggotanya untuk bepergian ke luar kota atau luar negeri.

"Sudah saya instruksikan kepada seluruh anggota Fraksi PKS agar stand by di Jakarta dan hadir paripurna pada tanggal 20 nanti. Untuk antisipasi kemungkinan teradinya voting," kata Ketua Fraksi PKS, Jazuli Juwaini.

Baca: Antisipasi Voting RUU Pemilu, Sejumlah Fraksi Larang Anggotanya Bepergian

Hal yang sama diinstruksikan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

Ketua Umum DPP PKB, Muhaimin Iskandar meyakini, suara satu orang anggota sangat penting. Apalagi, PKB menjadi jembatan bagi fraksi yang memilih presidential threshold 0 persen dan 20-25 persen.

Lima isu krusial

Pada rapat paripurna hari ini, akan diputuskan lima isu krusial dalam RUU Pemilu yakni ambang batas pencalonan presiden, ambang batas parlemen, sistem pemilu, jumlah kursi perdaerah pemilihan, dan metode konversi suara ke kursi.

Ambang batas pencalonan presiden menjadi isu yang menyandera pembahasan RUU Pemilu.

Pemerintah bersikeras agar ambang batas tersebut berada di kisaran 20 persen kursi atau 25 persen suara.

Sementara, sebagian fraksi menginginkan agar ambang batas tersebut dihapus.

Rapat kali ini juga dihadiri kelima Pimpinan DPR yakni Ketua DPR Setya Novanto, dan keempat Wakil Ketua DPR yakni Fadli Zon, Fahri Hamzah, Taufik Kurniawan, dan Agus Hermanto.

Rapat dipimpin oleh Fadli Zon selaku Wakil Ketua DPR Koordinator Politik dan Keamanan.

Kompas TV Apa dampak dari tarik ulur ini? Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
  • Revisi UU Pe milu

Berita Terkait

Antisipasi Voting RUU Pemilu, Sejumlah Fraksi Larang Anggota Bepergian

PAN Berharap Tak Ada Voting Saat Paripurna soal RUU Pemilu

Golkar Wajibkan Anggotanya Hadiri Paripurna Saat Putuskan RUU Pemilu

Menurut Fahri, Novanto Akan Hadiri Rapat Paripurna Selasa Pagi

Lobi Gagal, 5 Isu Krusial RUU Pemilu Diputuskan pada Rapat Paripurna 20 Juli

Terkini Lainnya

BPK: 78,25 Persen Rekomendasi untuk Pemprov DKI Belum Ditindaklanjuti

BPK: 78,25 Persen Rekomendasi untuk Pemprov DKI Belum Ditindaklanjuti

Megapolitan 20/07/2017, 12:22 WIB Yang Berbeda dari Rapat Paripurna Hari ini dan Hari Sebelumnya...

Yang Berbeda dari Rapat Paripurna Hari ini dan Hari Sebelumnya...

Nasional 20/07/2017, 12:21 WIB Pilkada Telah Usai, Bupati Takalar Resmi Jadi Tersangka Korupsi Penjualan Lahan Negara

Pilkada Telah Usai, Bupati Takalar Resmi Jadi Tersangka Korupsi Penjualan Lahan Negara

Regional 20/07/2017, 12:18 WIB Fraksi PDI-P Minta Langsung Voting Keputusan RUU Pemilu

Fraksi PDI-P Minta Langsung Voting Keputusan RUU Pemilu

Nasional 20/07/2017, 12:18 WIB Korban Memaafkan Pelaku 'Bullying' di Universitas Gunadarma

Korban Memaafkan Pelaku "Bullying" di Universitas Gunadarma

Megapolitan 20/07/2017, 12:09 WIB Hakim: Ade Komarudin Diuntungkan 100.000 Dollar AS dalam Proyek E-KTP

Hakim: Ade Komarudin Diuntungkan 100.000 Dollar AS dalam Proyek E-KTP

Nasional 20/07/2017, 12:08 WIB Kapolri: Hukum Kita Dinilai Lemah sehingga Bandar Narkoba Merajalela

Kapolri: Hukum Kita Dinilai Lemah sehingga Bandar Narkoba Merajalela

Megapolitan 20/07/2017, 12:08 WIB Gempa 5,1 Guncang Barat Daya Gunungkidul, Getaran Terasa di Bantul

Gempa 5,1 Guncang Barat Daya Gunungkidul, Getaran Terasa di Bantul

Regional 20/07/2017, 12:03 WIB Demokrat Bertahan, Pemilu 2019 Seharusnya Tak Ada 'Presidential Threshold'

Demokrat Bertahan, Pemilu 2019 Seharusnya Tak Ada "Presidential Threshold"

Nasional 20/07/2017, 11:52 WIB Polisi Tembak Penjambret yang Resahkan Masyarakat Pangkalan Bun

Polisi Tembak Penjambret yang Resahkan Masyarakat Pangkalan Bun

Regional 20/07/2017, 11:50 WIB Jalan Alternatif yang Bisa Dilalui Selama Rekayasa Lalin di Matraman

Jalan Alternatif yang Bisa Dilalui Selama Rekayasa Lalin di Matraman

Megapolitan 20/07/2017, 11:49 WIB SD Negeri Ini Tak Punya Siswa Baru Selama 2 Tahun

SD Negeri Ini Tak Punya Siswa Baru Selama 2 Tahun

Regional 20/07/2017, 11:48 WIB Mensesneg: Heru Budi Ranking Tertinggi

Mensesneg: Heru Budi Ranking Tertinggi

Nasional 20/07/2017, 11:44 WIB Viral, Foto Belasan Ikan Hiu Mati Diangkut Mobil Pikap di Cilacap

Viral, Foto Belasan Ikan Hiu Mati Diangkut Mobil Pikap di Cilacap

Regional 20/07/2017, 11:41 WIB Pertemuan Terdakwa dengan Novanto Jadi Pertimbangan Putusan Hakim

Pertemuan Terdakwa dengan Novanto Jadi Pertimbangan Putusan Hakim

Nasional 20/07/2017, 11:37 WIB Load MoreSumber: Google News

COMMENTS

Nama

Berita,163,Budaya,10,Ekonomi,19,Hankam,5,Informasi,9,Kesehatan,3,Olahraga,159,Opini,61,Pendidikan,23,Politik,1943,Sosial,3,Teknologi,160,Tokoh,5,
ltr
item
Obor Rakyat: Yang Berbeda dari Rapat Paripurna Hari ini dan Hari Sebelumnya... - KOMPAS.com
Yang Berbeda dari Rapat Paripurna Hari ini dan Hari Sebelumnya... - KOMPAS.com
http://assets.kompas.com/crop/54x0:898x563/750x500/data/photo/2017/07/20/2681321108.jpg
Obor Rakyat
http://www.oborrakyat.com/2017/07/yang-berbeda-dari-rapat-paripurna-hari.html
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/2017/07/yang-berbeda-dari-rapat-paripurna-hari.html
true
8492057078391058769
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy