Vietnam Segera Singkirkan Sepeda Motor dari Jalanan Ibukota

Vietnam Segera Singkirkan Sepeda Motor dari Jalanan Ibukota tirto.id - Praktis, hemat, dan cepat. Tiga kata ini barangkali yang terbesit k...

Vietnam Segera Singkirkan Sepeda Motor dari Jalanan Ibukota

tirto.id - Praktis, hemat, dan cepat. Tiga kata ini barangkali yang terbesit ketika menyebut alat transportasi sepeda motor. Sejak sepeda motor berbahan bakar minyak pertama bernama Daimler Reitwagen diproduksi pada tahun 1885, kehadirannya terus berkembang pesat hingga saat ini.
Di negara-negara kawasan Asia, terutama yang populasinya tinggi dan menyandang status sebagai negara berkembang, sepeda motor menjadi barang penting sebagai penopang mobilitas warga dan tumpuan mencari nafkah.
Tak terkecuali di Hanoi, ibukota Vietnam. Berpenduduk 7,5 juta orang, jumlah sepeda motor di kota ini lebih dari 5 juta unit. Jumlahnya kian terus meningkat tiap tahunnya. Merujuk data pemerintah setempat, jumlah sepeda motor dan mobil di Hanoi adalah 1,34 kali kapasitas jalan, sementara di daerah pusat kota yang padat bisa menembus 3,72.
Alih-alih mengurai kemacetan, jumlah sepeda mo tor di Hanoi yang sangat banyak itu meningkatkan polusi udara, kemacetan parah karena semrawut, dan kecelakaan lalu lintas. Data dari Vietnamese-German Transportation Research Centre pada 2014 menyebut sepeda motor menyumbang 75 persen angka kecelakaan lalu lintas tersebut.
Hal ini mendorong pemerintah setempat berulangkali mengambil rencana untuk melarang penggunaan sepeda motor. Terbaru, Departemen Perhubungan Hanoi mengumumkan rencana untuk melarang penggunaan sepeda pada tahun 2030.
  • Baca: Sepeda Motor Sebab atau Solusi Kemacetan?

Ketika rencana ini dilemparkan ke publik, tak semua menyetujui langkah pemerintah itu. “Bila Anda hanya menerapkan larangan sebagai satu ukuran, mereka tidak akan pernah berhasil," kata Jung Eun Oh, spesialis transportasi senior di Bank Dunia Vietnam, dilansir Channel News Asia.
Reaksi warganet Vietnam juga riuh mengecam pengumuman larangan sepeda motor dan mempertanyakan apakah pem erintah dapat membangun alternatif transportasi umum seperti yang telah dijanjikan selama ini.
"Gagasan ini benar-benar gila," kata pekerja kantoran Hoang Thuy Duong, yang mengendarai sepeda motor untuk bekerja setiap hari. "Sepeda motor adalah alat transportasi terbaik di Hanoi. Saya ragu pihak berwenang dapat menggantinya dengan kendaraan umum.”
Lien Nguyen, warga ibukota Hanoi, adalah salah satu contoh yang memanfaatkan sepeda motor sebagai ladang mencari nafkah. Lien memiliki sebuah perusahaan ojek sepeda motor yang dioperasikan oleh pengemudi perempuan, dan usahanya itu diberi bernama “I Love Hue Tour”. Menurut laporan CNN, lusinan turis datang tiap harinya ke Hanoi untuk berlibur dan memakai jasa ojek perempuan milik Lien ini.
Hanoi sendiri tidak memiliki sistem transportasi umum yang memadai. Hanya bus umum yang sekadar menyumbang 12 persen dari kebutuhan angkutan transportasi kota. Pembangunan skytrain kota sendiri telah berulang kali tertunda dan dijadwalkan akan mulai dibangun tahun depan. Pejabat berjanji akan meningkatkan transportasi umum sampai menjadi sekitar 50 persen pada 2030, saat sepeda motor resmi benar-benar dilarang.
Sejatinya, proposal pengajuan pelarangan penggunaan sepeda motor di Hanoi bukanlah yang pertama. Tahun 2016 lalu pernah mencuat rencana serupa, dengan target kota ini bersih dari sepeda motor di tahun 2025. Namun, rencana ini diragukan sendiri oleh para pemangku kebijakan: menteri dan pejabat terkait lainnya.
Kali ini, seperti dilaporkan VietNamNet, Direktur Departemen Transportasi Vu Van Vien sudah memiliki perencanaan, menyusul proposal terbaru ke Dewan Rakyat Hanoi, soal pelarangan sepeda motor yang diundur hingga 2030. Ada tiga tahap yang harus dilakukan pemerintah. Pertama-tama yang harus dilakukan adalah melakukan tinjauan atas semua kendaraan pribadi pada tahun 2017-2018.
Tahap kedua: mengembangkan sistem transportasi umum yang dimulai tahun 2017 s ampai 2020 untuk memenuhi target kebutuhan transportasi umum terlayani 55 persen. Tahap terakhir: pembatasan sepeda motor secara bertahap pada jam, hari, dan tempat tertentu, mulai 2025 sampai benar-benar dilarang total pada akhir 2030.
  • Baca: Bukan Sekadar Sehari Bebas Mobil

Ada negara padat penduduk di Asia lainnya seperti Cina di mana sepeda motor sudah lama dilarang secara bertahap di kota-kota besar. Namun, dalam perkembangannya, warganya tak kehilangan akal. Mereka memakai sepeda elektrik sebagai pengganti sepeda motor. Tentu saja ini lebih hemat energi, berbiaya rendah, dan ramah lingkungan.
Ada 200 juta pengguna sepeda elektrik meluncur lincah di jalanan kota-kota Cina. Dalam laporan Forbes 2016, sepeda listrik di Cina menjadi bisnis besar. Sebanyak 35 juta unit terjual setiap tahunnya. 700 pabrik berdiri dan rantai industrinya bernilai $30 miliar di Cina. Pekerjaan baru pemerintah menertibkan kendaraan roda dua ini. Lebih dari 10 kota besar di Cina, termasuk Beijing, Shanghai, Guangzhou, Xiamen, dan Shenzhen membatasi penggunaannya, bahkan melarang.
Vietnam Segera Singkirkan Sepeda Motor dari Jalanan Ibukota
Di Indonesia sendiri, penggunaan sepeda motor tak jauh berbeda dengan Vietnam. Data resmi Badan Pusat Statistik mencatat ada 104.812.552 unit kendaraan bermotor di Indonesia pada 2016, dari jumlah total penduduk 258 juta. Jumlah kendaraan bermotor ini meningkat tiap tahunnya dari 2014 yang berada pada angka 92.976.240 unit.
  • Baca: Orang Indonesia Paling Malas Berjalan Kaki

Sementara penjualan sepeda motor menurut data dari Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) pada 2016 ada di angka 5.931.285 unit, menurun dari penjualan 2014 yang mencatatka n 7.867.195 unit dan 2015 sebanyak 6.480.155 unit.
Belum ada peraturan yang menindak banyaknya pengguna atau unit sepeda motor di Indonesia, kendati korban jiwa karena kecelakaan lalu lintas menggunakan sepeda motor mencapai belasan ribu. Data Korlantas Polri di tahun 2014 sampai bulan September menyebut ada 81.597 kasus kecelakaan sepeda motor yang merenggut 12.171 korban jiwa.
Jakarta sebagai ibukota Indonesia yang memiliki tingkat populasi dan jumlah kendaraan yang tinggi hanya memiliki Peraturan Daerah (Perda) No 5 Tahun 2014 yang membatasi lalu lintas sepeda motor pada kawasan, jam, waktu dan jalan tertentu.
  • Baca: Motor Bebek yang Semakin Tak Laku

Jika peraturan pelarangan sepeda motor diterapkan di Indonesia, reaksinya tidak akan berbeda jauh dari warga Hanoi di Vietnam. Faktor belum mencukupinya transportasi umum memenuhi kebutuhan mobilitas warga dan penggunaan sepeda motor sebagai sarana pengais rezeki seperti ojek onl ine dapat menjadi faktor utama penolakan.
Baca juga artikel terkait KEMACETAN atau tulisan menarik lainnya Tony Firman
(tirto.id - ton/msh)

Keyword

kemacetan sepeda motor penjualan sepeda motor vietnam hanoi transportasi publik jakarta hukum mild report

REKOMENDASI

  • Tol Cikampek Macet Sepanjang 40 Km Akhir Pekan Ini

    Tol Cikampek Macet Sepanjang 40 Km Akhir Pekan Ini

  • Arus Lalu Lintas di Tol Jakarta-Cikampek Macet Panjang

    Arus Lalu Lintas di Tol Jakarta-Cikampek Macet Panjang

  • Imbauan untuk Antisipasi Macet Arus Balik di Cikampek

    Imbauan untuk Antisipasi Macet Arus Balik di Cikampek

  • Gringsing-Brexit-Palimanan Rawan Macet Saat Arus Balik

    Gringsing-Brexit-Palimanan Rawan Macet Saat Arus Balik

KONTEN MENARIK LAINNYA

  • Pembantaian Para Aktivis Lingkungan

    Pembantaian Para Aktivis Lingkungan

  • Upaya Para Korban Yusuf Mansur Mempidanakan Sang Dai

    Upaya Para Korban Yusuf Mansur Mempidanakan Sang Dai

BACA JUGA

  • Polisi Tangkap 3 Pemalsu Surat Pencatutan Nama Jokowi

    Polisi Tangkap 3 Pemalsu Surat Pencatutan Nama Jokowi

  • Usai Bebas Murni, Andi Mallarangeng Siap Bantu SBY Lagi

    Usai Bebas Murni, Andi Mallarangeng Siap Bantu SBY Lagi

Sumber: Tirto

COMMENTS

Nama

Berita,163,Budaya,10,Ekonomi,19,Hankam,5,Informasi,9,Kesehatan,3,Olahraga,159,Opini,61,Pendidikan,23,Politik,1943,Sosial,3,Teknologi,160,Tokoh,5,
ltr
item
Obor Rakyat: Vietnam Segera Singkirkan Sepeda Motor dari Jalanan Ibukota
Vietnam Segera Singkirkan Sepeda Motor dari Jalanan Ibukota
https://mmc.tirto.id/image/otf/860x/2017/07/19/hanoi-menuju-bebas-sepeda-motor--MILD--Quita-01.jpg
Obor Rakyat
http://www.oborrakyat.com/2017/07/vietnam-segera-singkirkan-sepeda-motor.html
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/2017/07/vietnam-segera-singkirkan-sepeda-motor.html
true
8492057078391058769
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy