Suaka Orangutan Dirambah Warga, Polisi Menolak Bertindak

Suaka Orangutan Dirambah Warga, Polisi Menolak Bertindak Suaka Orangutan Dirambah Warga, Polisi Menolak Bertindak Yayasan Borneo Oranguta...

Suaka Orangutan Dirambah Warga, Polisi Menolak Bertindak

Suaka Orangutan Dirambah Warga, Polisi Menolak Bertindak

Yayasan Borneo Orangutan Survival mengeluhkan sikap diam kepolisian menyusul aksi warga merambah hutan yang menjadi kawasan suaka buat orangutan di Samboja. Pihak yayasan diminta menyelesaikan masalah secara kekeluargaan

Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Waldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

Kepolisian di Samboja, Kutai Kartanegara, menolak menindaklanjuti kasus perambahan kawasan perlindungan orangutan dan sebaliknya mengimbau agar pihak yayasan Borneo Orangutan Survival agar menyelesaikan masalah tersebut secara kekeluargaan. Hampir seperlima wilayah hutan yang termasuk dalam kawasan perlindungan orangutan di Kalimantan dirambah oleh warga transmigran.

Cara itu "tidak akan menyelesaikan apapun," kata Nico Hermanu, Jurubicara Borneo Orangutan Survival Foundation (BOS). Ia mengklaim pihaknya sudah berulangkali memberitahu penduduk agar tidak merusak kawasan rehabilitasi. "Tapi mereka tetap melakukannya."

Kini pihak yayasan berharap mendapat dukungan dari pemerintah provinsi Kalimantan Timur untuk melindungi kawasan rehabilitasi tersebut.

Para transmigran dilaporkan menebang pohon untuk membuka lahan perkebunan, termasuk kelapa sawit. Menurut catatan BOS sekitar 340 hektar lahan hutan telah habis dibabat oleh warga lokal. Celakanya aktivitas tersebut dilakukan di dekat "sekolah hutan" yang menampung 20 orangutan. Sekolah itu mendidik orangutan untuk hidup mandiri sebelum dilepaskan ke alam liar.

  • Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Wa   ldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Kenalkan, Ini DinaĆ¢€¦

    Dina masih bayi saat diselamatkan petugas konservasi dari aksi perdagangan ilegal. Di Taman Nasional Gunung Leuser Sumatera, banyak anak-anak orangutan tumbuh tanpa ibu, karena induk mereka dibunuh pemburu liar. Anak-anaknya diperjualbelikan.

  • Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Waldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Tumbuh tanpa ibu

    Orangutan biasanya sering tinggal dengan induknya sampai mereka berusia enam atau tujuh tahun. Mereka benar-benar tergantung pada ibu mereka selama dua tahun pertama kehidupan mereka, dan disapih pada usia sekitar lima tahun. Di pusat konservasi Sumatran Orangutan Conservation Programm (SOCP), Sumatera Utara, mereka dirawat.

  • Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Waldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Butuh waktu lama

    Oleh karenanya, orangutan tanpa induk di pusat konservasi Sumatran Orangutan Conservation Programm (SOCP), Kuta Mbelin, Sumatera Utara ini dididik untuk bisa bertahan hidup di hutan - sebuah proses yang memakan waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

  • Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Waldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Jauhi predator

    Mereka juga belajar bagaimana membangun sarang di pohon-pohon dan me njauhi jangkauan predator. Pemburu liar umumnya beroperasi di ekosistem Leuser yang luasnya 2,5 juta hektar, yang menjadi habitat sekitar 6.700 orangutan, dan juga badak, gajah, harimau dan macan tutul.

  • Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Waldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Rumah mereka dibabat

    Penebangan hutan di Singkil, Leuser, yang merupakan rumah bagi orangutan dan satwa liar lainnya. Pembukaan hutan untuk perkebunan kelapa sawit selama ini dianggap sebagai biang keladi kepunahan satwa langka termasuk orangutan, disamping menggilanya perburuan liar.

  • Operasi dilakukan terhadap orangutan yang terluka di di konservasi Sumatran Orangutan Conservation Programm (SOCP), Kuta Mbelin, Sumatera Utara.

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Operasi

    Operasi dilakukan terhadap orangutan yang terluka di di konservasi Sumatran Orangutan Conservation Programm (SOCP), Kuta Mbelin, Sumatera Utara.

  • Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Waldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Ditembaki senapan angin

    Ini hasil rontgen seekor orangutan bernama Tengku yang diselamatkan dari perburuan liar. Di tubuhnya bersarang 60 peluru senapan angin.

  • Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Waldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Pakai kutek

    Staf SOCP membubuhi kutek di kuku seekor orangutan yang baru selesai dioperasi dan masih kesakitan, agar orangutan tersebut dapat teralihkan pikirannya dari rasa sakit yang diderita pasca operasi.

  • Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Waldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Dilepas kembali ke alam liar

    Setelah melewati masa perawatan di SOCP, adaptasi di lokasi konservasi, dan dianggap siap, mereka mulai dilepaskan kembali ke hutan dan dipantau. Perpisahan antara petugas yang merawat mereka dengan kasih sayang tentu bukan perkara mudah.

  • Indonesien Orang-Utans Bedrohung durch Waldrodung (Getty Images/U. Ifansasti)

    Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

    Terancam kehidupannya

    Orangutan Sumatera maupun Kalimantan, saat ini berada dalam status konservasi sangat terancam. Berdasarkan status yang dilabelkan Lembaga Konservasi Satwa Internasional IUCN, orangutan Kalimantan dikategorikan spesies genting (endangered), sementara orangutan Sumatera dianggap lebih terancam lagi nasibnya karena masuk kategori kritis (critically endangered). Penulis: Ayu Purwaningsih (vlz)


Sebagian besar satwa yang ditampung oleh BOS merupakan korban perdagangan atau satwa yang kehilangan orang tuanya akibat dibunuh pembalak liar. Yayasan tersebut membeli lahan seluas 1.850 hektar di Samboja, dari warga lokal dan memulihkan kembali kondisi hutan untuk menjadi rumah bagi 170 ekor satwa.

Butuh waktu hingga 15 tahun sebelum BOS berhasil menghijaukan kembali hutan yang telah rusak.

Maraknya perambahan mulai terjadi 2015 silam saat kebakaran lahan berkecamuk di sekitar pusat rehabilitasi Samboja Lestari. "Itu kami telaah dari citra satelit, lokasi terjadi di pinggiran hutan BOS. Tapi diteliti lebih jauh, ternyata masuk ke areal kami," ujar Nico seperti dilansir Merdeka.com.

  • Borneo Orang-Utan (Borneo Orangutan Survival Foundation)

    Alba, Orangutan Albino Langka dari Borneo

    Dibebaskan dari penangkapan

    Akhir April 2017, seekor orangutan albino diselamatkan oleh tim BOS Foundation dan Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah di Desa Tanggirang, Kecamatan Kapuas Hulu, Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah. Aksi penyelamatan ini dilakukan setelah tim menerima informasi dari kepolisian Kapuas Hulu.

  • Borneo Orang-Utan (Borneo Orangutan Survival Foundation)

    Alba, Orangutan Albino Langka dari Borneo

    Si putih bermata biru

    Matanya biru, bulu rambutnya terang. Orangutan betina berusia lima 5 tahun itu diselamatkan dari penangkapan di desa yang terletak di Kalimantan. Alba merupakan orangutan albino pertama yang akan ditemukan oleh BOS Foundation dan Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah tersebut dalam 25 tahun terakhir.

  • Borneo Orang-Utan (Borneo Orangutan Survival Foundation)

    Alba, Orangutan Albino Langka dari Borneo

    Putih dan fajar

    Orangutan Albino langka yang diselamatkan di Indonesia din amakan "Alba". Nama itu dipilih dari berbagai usulan nama yang dikirim masyarakat dari seluruh dunia. Arti nama Alba adalah "putih" dalam bahasa Latin dan "fajar" dalam bahasa Spanyol.

  • Borneo Orang-Utan (Borneo Orangutan Survival Foundation)

    Alba, Orangutan Albino Langka dari Borneo

    Dehidrasi dan lemah

    Orangutan albino tersebut mengalami dehidrasi, dalam kondisi lemah dan menderita infeksi parasit saat diselamatkan. Setelah berhari-hari menjalani perawatan khusus, nafsu makan Alba mulai meningkat dan berat tubuhnya bertambah beberapa kilogram.

  • Borneo Orang-Utan (BOSF, Indrayana )

    Alba, Orangutan Albino Langka dari Borneo

    Sensitif cahaya

    Hewan luar biasa itu memiliki kulit dan rambut pucat dan mata yang sensitif terhadap cahaya.Orangutan, primata yang biasanya berwarna kemerahan yang terkenal dengan sifat lembut dan cerdas, hidup di alam liar Sumatera dan Kalimantan.

  • Borneo Orang-Utan (BOSF, Indrayana )

    Alba, Orangutan Albino Langka dari Borneo

    Populasi orangutan menurun

    International Union for Conservation of Nature IUCN memperkirakan bahwa jumlah orangutan di Borneo telah turun hampir dua pertiganya, sejak awal tahun 1970-an dan selanjutnya menurun terus menjadi 47.000 ekor pada tahun 2025.

  • Borneo Orang-Utan (Borneo Orangutan Survival Foundation)

    Alba, Orangutan Albino Langka dari Borneo

    Perkebunan kelapa sawit jad i salah satu biang kerok

    IUCN memasukkan orangutan Borneo dalam daftar hewan yang sangat terancam keberadaannya. Menurunnya jumlah orangutan ini tidak lain di antaranya karena perburuan dan konflik dengan pekerja perkebunan kelapa sawit. (Ed:ap/rzn)


rzn/ap (ap,antara,merdeka,kompas)

Laporan Pilihan

Alba, Orangutan Albino Langka dari Borneo

Bulu rambutnya berwarna terang dan matanya biru. Orangutan langka di Borneo ini merupakan yang pertama kali ditemukan dalam 25 tahun terakhir. (16.05.2017)

Bukti Kekejaman Manusia Pada Orangutan

Rumah mereka dibabat dan dibakar pebisnis kelapa sawit. Para induk dibunuh pemburu liar, sedangkan anak-anak orangutan diperdagangkan secara ilegal. (22.11.2016)

  • Tanggal 27.07.2017
  • Kata Kunci Orangutan, Kalimantan, Perlindungan Satwa, Samboja, Hutan, Transmigrasi
  • Bagi artikel Kirim Facebook Twitter google+ lainnya Whatsapp Tumblr Digg Technorati stumble reddit Newsvine
  • Feedback: Kirim Feedback
  • Cetak Cetak halaman ini
  • Permalink http://p.dw.com/p/2hDIs
Sumber: DW

COMMENTS

Nama

Berita,163,Budaya,10,Ekonomi,19,Hankam,5,Informasi,9,Kesehatan,3,Olahraga,159,Opini,61,Pendidikan,23,Politik,1943,Sosial,3,Teknologi,160,Tokoh,5,
ltr
item
Obor Rakyat: Suaka Orangutan Dirambah Warga, Polisi Menolak Bertindak
Suaka Orangutan Dirambah Warga, Polisi Menolak Bertindak
http://www.dw.com/image/36442656_303.jpg
Obor Rakyat
http://www.oborrakyat.com/2017/07/suaka-orangutan-dirambah-warga-polisi.html
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/2017/07/suaka-orangutan-dirambah-warga-polisi.html
true
8492057078391058769
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy