Antara Menhan dan KSAU, Beda Pandangan Soal Pesawat Angkut Berat?

Antara Menhan dan KSAU, Beda Pandangan Soal Pesawat Angkut Berat? Antara Menhan dan KSAU, Beda Pandangan Soal Pesawat Angkut Berat? indo...

Antara Menhan dan KSAU, Beda Pandangan Soal Pesawat Angkut Berat?

Antara Menhan dan KSAU, Beda Pandangan Soal Pesawat Angkut Berat? indomiliter | 26/07/2017 | Berita Matra Udara, Berita Update Alutsista, Dari Ruang Tempur, Pesawat Angkut | 3 Comments

Perbedaan statemen dalam rencana pengadaan alutsista rasanya kerap terjadi. Seperti dalam rencana pengadaan pesawat angkut berat untuk kebutuhan TNI AU, bila Menteri Pertahanan (Menhan) RI Ryamizard Ryacudu pada Januari 2017 telah memutuskan untuk membeli lima unit Airbus A400M Atlas senilai US$2 miliar, maka sebaliknya dari pihak user, yakni TNI AU lewat KSAU Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan justru pihaknya akan mendatangkan C-130J Super Hercules.

Baca juga: Akhirnya! Indonesia Putuskan Beli Lima Unit Airbus A400M Senilai US$2 Miliar

Mana yang benar dari dua pernyataan tersebut memang menimbulkan tanda tanya. Statemen Menhan Ryamizard tentang pengadaan Airbus A400M Atlas pertama kali diwartakan oleh situs Janes.com pada awal Januari 2017. Kemudian sinyal pembelian makin kuat setelah pada 6 April 2017, satu unit Airbus A400M milik AU Inggris (RAF/Royal Air Force) melakukan kunjungan perkenalan di Lanud Halim Perdanakusuma. Dan kabar yang paling akhir dan terdengar sedikit unik, Indonesia telah menandatangani surat minat (Letter of Intent) pembelian pesawat angkut berat militer buatan Airbus Military, A400M Atlas. Hal ini menyusul kunjungan resmi Presiden Prancis, Francois Hollande ke Jakarta pada Maret 2017.

Disebut unik, lantaran LoI terhadap A400M Atlas itu ditandatangani Pelita Air, mewakili konsorsium BUMN Indonesia. Indonesia memiliki beberapa BUMN yang bergiat pada penerbangan komersial berjadwal ataupun sewa, yaitu PT Garuda Indonesia dan PT Pelita Air Service (anak perusahaan PT Pert amina). Apakah Airbus A400M justru diarahkan sebagai pesawat kargo? Meski bisa-bisa saja, tentu agak janggal, mengingat kodrat A400M adalah pesawat angkut berat yang dioperasikan angkatan udara. Selain Perancis, negara pengguna Airbus A400M adalah militer Belgia, Jerman, Luxemburg, Spanyol, Turki, Inggris, dan Malaysia.

Baca juga: Airbus A400M RAF “Open Cockpit” di Lanud Halim Perdanakusuma

Sementara dari pihak user, sejak era KSAU Marsekal TNI Chappy Hakim, penerbang dan awak C-130 Hercules yang berada di Skadron Udara 31 dan Skadron Udara 32, lebih menginginkan generasi penerus pesawat angkut berat adalah C-130J Super Hercules. Seperti diwartakan situs antarajateng.com (23/7/2017), KSAU Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan bakal mengakuisisi C-130J. Tidak disebutkan berapa jumlah yang akan didatangkan. Namun yang pasti, di era Presiden Jokowi tak diperbolehkan lagi ada kontrak baru pengadaan alutsista yang berasal dari bekas pakai atau hibah.

Karena harus beli baru dan keharusan mendapatkan nilai dari ToT (Transfer of Technology), maka bila ada pilihan Airbus A400M Atlas dan C-130J, tentu tak mungkin diakuisisi keduanya, mengingat budget belanja alutsista yang terbatas.

Baca juga: Lockheed L-100-30 TNI AU â€" Transformasi Pesawat Sipil Untuk Kebutuhan Militer

C-130J Super Hercules AU AS, saat dipamerkan dalam Singapore Airshow 2016.

Bila akhirnya C-130J memperkuat armada Hercules TNI AU, maka akan jadi teman yang pas bagi generasi C-130 H/HS/L-100-30 yang masih akan terus dioperasikan TNI AU. Konsepnya, C-130J hanya membutuhkan dua kru di kokpit (plus 1 loadmaster di ruang kargo). Fungsi kru lain digantikan oleh komp uter. Versi terakhir ini dilengkapi peralatan navigasi digital tercanggih dan berkat adanya kemampuan high resolution ground mapping dari radar APN-241 Low Power Color Radar, HUD, missile warning system, countermeasures system, dan ILS. Hercules super canggih ini juga dapat beroperasi dan melakukan dropping di segala cuaca dan keadaan dengan presisi tinggi.

Baca juga: [Polling] Airbus A400M Atlas â€" Calon Pengganti Terkuat C-130B Hercules TNI AU

Dibanding A400 dan An-70, dimensi C-130J tentu lebih kecil, dan itu berimbas ke kapasitas payload yang maksimum 20 ton. Tanpa bahan bakar cadangan, C-130J dapat menjelajah sejauh 5.250 km. Dapur pacunya disokong mesin Allisonn AE2100D3 berdaya 4.591 HP per unitnya. Putaran mesin dikontrol sepenuhnya oleh Full Authority Digital Electronic Control (FADEC), sehingga keseimbangan antar mesin terkendali dan juga dapat membuat jarak pengereman saat mendarat menjadi lebih pendek.

Dibanding generasi C- 130 sebelumnya, Super Hercules punya bilah baling-baling yang berbeda. Yang digunakan mengadopsi buatan Dowty Aerospace berbahan dasar komposit berbilah enam R391. Selain itu, C-130J juga mampu melakukan pengisian bahan bakar di udara.

Belum lama ini, tersiar kabar bahwa AU Bangladesh berencana membeli dua unit C-130J C5 bekas pakai AU Inggris. Pengadaan yang masuk rencana anggaran belanja tahun 2017 â€" 2018 ini tengah dalam pembicaraan antara kedua pemerintahan. Bila Bangladesh nantinya memiliki C-130J, maka negara yang kerap dilanda banjir ini akan menjadi operator C-130J kesembilan di Asia. Bagaimana dengan Indonesia? Secara regulasi, tentu tak bisa lagi Indonesia membeli C-130J second, meski pun ada negara sahabat yang menawarkan.

Mau tahu berapa harga C-130J Super Hercules? Harga akhir yang diperoleh setiap negara biasanya tidak akan sama, mengingat harga akan bergantung pada kebutuhan fitur, metode pembayaran, sistem imbal beli dan ToT yang diinginkan pihak user. Namun dikutip dari Wikipedia.org, harga rata-rata internasional untuk C-130J ada direntang US$100 â€" US$120 juta. Sementara itu, Airbus 400M Atlas harga per unitnya pada tahun 2013 ditaksir mencapai 152,4 juta euro. (Gilang Perdana)

Tags:Airbus A400M Atlas, Airbus Defence and Space, alutsista, C-130, Lockheed Martin, MEF, TNI AU, ToT

Related Posts

  • Alutsista Baru! Korps Marinir Lalukan Uji Fungsi Kanon Hanud Type 90/35mm dan AF902 Fire Control System 20 Comments | Aug 12, 2016
  • Perkuat Surveillance di Perbatasan, Menhan Pesan Drone Rajawali 330 Perkuat Surveillance di Perbatasan, Menhan Pesan Drone Rajawali 330 13 Comments | Feb 18, 2016
  • Aligator 4×4 Master: Rantis Amfibi, Pendukung Observasi Tembakan RM70 Vampir Marinir 17 Comments | Jul 15, 2016
  • Indonesia Tingkatkan Komitmen Pembangunan Jet Tempur KFX/IFX dengan Korea Selatan Indonesia Tingkatkan Komitmen Pembangunan Jet Tempur KFX/IFX dengan Korea Selatan 20 Comments | May 4, 2015
Sumber: Indo Militer

COMMENTS

Nama

Berita,163,Budaya,10,Ekonomi,19,Hankam,5,Informasi,9,Kesehatan,3,Olahraga,159,Opini,61,Pendidikan,23,Politik,1943,Sosial,3,Teknologi,160,Tokoh,5,
ltr
item
Obor Rakyat: Antara Menhan dan KSAU, Beda Pandangan Soal Pesawat Angkut Berat?
Antara Menhan dan KSAU, Beda Pandangan Soal Pesawat Angkut Berat?
http://www.indomiliter.com/wp-content/uploads/2017/07/C-130J_Super_Hercules_India-formation.jpg
Obor Rakyat
http://www.oborrakyat.com/2017/07/antara-menhan-dan-ksau-beda-pandangan.html
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/
http://www.oborrakyat.com/2017/07/antara-menhan-dan-ksau-beda-pandangan.html
true
8492057078391058769
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy